Trauma Healing For Kelud (Part 2)

Posted by
Ahad, 23 Februari 2014
Pukul 04.00 saya udah jumpalitan dengan kerjaan rumah. Target-nya sih pukul 05.00 bisa berangkat ke rumah mb Kenzie di Plaosan, Wates. Lebih pagi kan lebih baik. Biar bisa bantu nyiapin 500 bungkusan snack untuk adik-adik, acara akan dimulai pukul 10.00, jadi panitia harus stand by di sana harus pukul 09.00 


500 bingkisan yang akan dibagikan ke adik-adik
Apalagi, temen-temen dari jauh pada begadang. Kan masih capek? Mb Rochma yang sempet mengeluhkan pusing, gara-gara nggak tidur di kereta karena ketemu si brondong, jahit bonjar (boneka jari), ditambah bau durian (kak Maya sih makan durian sebanyak 2 buah, ih kok kuat sih), saking sukanya kali ya. padahal udah saya bantuin habisin loh. Hihihi…*map deh mb Rochma, ente jadi pusing 
Boneka jari yang dibuat Mb Rochma saat perjalanan di kereta menuju Kediri




Karena sesuatu hal, saya sampai juga di rumahe mb Kenzie, plosoklaten jam 07.00. haduh…. Jauh dari target, tapi tak apalah kita berangkat jam 09.00, masih ada waktu 2 jam lagi. Kalau dari pengalaman sebelumnya, kegiatan seperti ini jauh-jauh hari udah jelas ya schedule-nya. Tapi, kali ini kita nggak tahu jobdesk-nya. Ya sudah lah, saya teriak-teriak aja. “Ayooo, ini ntar saya tugasnya apa, PJ konsumsi siapa? PJ acara siapa?". khawatir kalau saya maju menggantikan, bisa berabe.....

Please deh, mba Rochma dan mba Ega. Kita belum pengalaman JOGED di depan anak-anak. Hahaha…minimal ajarin tepuk lah!

Semakin siang. Konsumsi makan siang belum deal. Hayooo….tuh kan! Akhirnya yang jadi korban mb Joyce, bukan korban sih. Dia ikhlas naik motor sendirian, kita naik mobil. Dia datang telat kok kayak dapet hukuman sih. Maaaaaf, tapi terima kasih ya atas pengorbanannya bawa 18 kotak nasi, naik ke gunung pakai motor. Tak ada satu pun yang menemani. Hiks…saya jadi ngerasa bersalah

Okelah, brifing jam 08.30.

Bentar aja, yaa masih ngrambayang githu di benak saya. Semua kita percayakan ke duo Cewek dari Bandung yang udah berpengalaman. Siapa dia? Mulan Jameela, hihi…Mulan (Si Rochma) dan Jameela-nya (Si Ega). Beneran Jameela nya cantiiiik! Si Maya, ehm Meichan, dia bagian konsumsi.

Pukul 09.00 mobil sewaan baru datang. Padahal, kak Frangklin atau Azis (Frangklin itu nama bonekanya yang buat nge-dongeng) udah dateng sedari pagi. malu, kita yang undang, malah datang telat. Yah, begitulah emak-emak selain nunggu mobil, juga masih sibuk ngrumpi.

Tiba di sekolahan, teriakan anak-anak terdengar kenceeeeng. Rame banget. Oh, ternyata kak Franglkin udah mulai aksi sulapannya. 
Di kelas dulu sebelum ke lapangan
Kita tinggal ‘santai’ mengkondisikan anak-anak, memasang sound system, dan membawa anak-anak ke halaman sekolah, lebih tepatnya di bawah pohon yang rindang, biar enakan dengerin cerita. 
Pindah ke halaman sekolah, adem di bawah pohon
Sesi di lapangan, kak Frangklin istirahat. Gantian mb Rochma yang maju. Kalau mb Rochmah sih, khas di nyanyi dan jogetan. Sesekali, ngasih doorprize boneka jari buatannya. Nah, kita-kita jadi penggembira, bergabung di lingkaran anak-anak. 
Lingkaran besar dipandu Mb Rochma
Setengah jam berlangsung, datanglah mb Sri Rahaya dkk dari Sidoarjo….

“Haaaiiii…..”teriak mb Sri sesekali melambaikan tangannya, turun dari mobil, bahagia banget kayaknya setelah berjam-jam nyasar di lahar dingin yang lokasinya cukup rawan.

Alhamdulillah, nyampek juga ya bareng kak Novem dan kak Ratih (ganti manggil kak ya, soalnya kata temen-temen enakkan “kak” ketimbang “emak” atau embak”). Mereka langsung bergabung dengan adik-adik.

Tak ketinggalan, ibu-ibu dari wali murid juga datang liat acaranya. Saya sempat ngobrol dengan bu Ningsih, putranya masih kelas 1 SD, jadi butuh pendampingan. Bu Ningsih merasa senang dengan acara seperti ini, anak-anak jadi semangat lagi masuk sekolah. 
Wali murid juga turut serta

Dari Sulapan, dongeng hingga Hipnotis 
Ssttt....Kak Azis lagi serius dongeng sama si Franklin (boneka ijo tuh)
Sebelumnya, saya sempet ragu. Emang bisa ya memfokuskan ratusan anak-anak hanya dengan dongeng? Meski pakai boneka loh? Saya nggak bisa bayangin gimana ngaturnya. Eh, beneran. Itu kak Franklin udah punya bekal ilmu sulapan dan hipnotis. Makanya anak-anak seneng dan fokus lihat ke depan meski ada beberapa anak kelas 6, yang gede-gede tuh. Mojok di bawah pohon, nggak liat ke depan, eh malah liatin ke kita-kita, para kakak-kakak cewek. Hihihi….*Ge-Er banget* soalnya pas kita lagi asyik jeprat-jepret.


Menghipnotis adek supaya menyukai pelajaran yang menurutnya sulit (dia bilang Matematika)

Menurut saya sih, keren banget kak Franklin tuh. Udah pengalaman ngisi beginian. Dari akun FB sih, beliau punya jiwa sosial yang tinggi. Nasehat-nasehat yang beliau sampaikan ke adik-adik pas buat menyemangati mereka pasca bencana.  menghipnotis juga bisa ala Corbuzier, gimana si anak menyukai pelajaran yang dianggapnya sulit, saat itu banyak yang bilang Matematika.
Seperti biasa, sebelum lanjut ke lokasi kedua. Kita foto lagi (padahal kemarin udahan loh fotonya? Dasaaar!! ^^) 
Cheeers....^^
SD Sepawon 1 diapit dua tempat ibadah yang berbeda
 
Mb Sri dan Mb Ratih lagi bagiin bingkisan sebelum acara ditutup


Kita lanjutkan perjalanan lagi yaaa....
Mulanya hanya 10 anak yang datang

Pukul 13.00 kita udah stand by di Badek, lebih tepatnya SD Sepawon 3. Langit mendung, gerimis pun tak terelak. Hanya 5 anak yang udah datang bawa payung. Saya dan teman-teman mondar-mandir manggil anak-anak sekitar. ehm, gimana nih cuma dikit yang dateng? Celetuk mb Maya

Nggak apa-apa, rencana tetap lanjut. Akhirnya, saya ketemu relawan dari UNISKA, minta tolong mas-mas yang cakep itu woro-woro ke anak-anak yang bersepeda, berlalu lalang di lapangan. Sepertinya, sih…ibu guru kemarin belum bilang ke anak-anak ya? tak apalah kita maklum, beliau udah sepuh. Mungkin susah mengkoordinir anak-anak.

Setengah jam berlalu. Satu per satu anak berdatangan, hampir seratus anak terkumpul. Alhamdulillah, ada orang tuanya yang ikut menemani sang anak. Acaranya kurang lebih sama ya, yang beda adalah waktu di sini sangat terbatas. Karena kami harus keliling lagi membagikan sisa bungkusan. Masih separo loh, 250 bingkisan. 


Puncu : TH dadakan untuk anak dan warga sekitar

Perjalanan kita lanjutkan ke Puncu, daerah ini lumayan parah. Rumah-rumah banyak yang rusak. Saat kami ke sana, bantuan masih saja berdatangan. Truk dan mobil mewah berseliweran. Tibalah kita di desa Satak.

Saat melihat anak-anak kita langsung turun ngasih bingkisan. Kasiyan, mb Maya. Ia ketakutan dikerumunin banyak warga. Kalau orang bilang sih, ini namanya dijarah. Makanya harus ada polisi yang ngawal jika ada bantuan banyak dari instansi atau lembaga.tapi kalau kita kan hanya bagi-bagi snack dan ngasih hiburan buat anak-anak. Jadi, ya nggak perlu ada polisi. Hihihi

Di pertigaan gang, ada gerombolan anak yang lumayan banyak, ada mbah-mbah, ibu-ibu, bapak-bapak. Lengkap lah sudah. Kita berhenti di sini aja, ya? kata mb Kenzie


Lokasi TH di pinggir jalan. hehe malah lebih serrruuu
Oke. Kita ngumpulin anak-anak. Warga yang lain pada rebut, pengen nimbrung juga. Kita langsung mengkondisikan anak-anak. Eh, si ibu-ibu juga ikut baris. Diawali dari salam, perkenalan, dan tepuk semangaaaat. Begini nih jadinya, kalau si coordinator Rochma ketiduran, saya yang maju. Hasilnya, payah. Sedikit kacau. Karena saya nggak bisa mimpin tepuk semangaaatt.. lupa lirik. Lupa gerakan. Haha….pengen tutup muka, belum lagi mb Sri nawarin ngajar origrami. Hadddduhh, pengen nutup muka pake banner. Eike nggak bisa!

Tuh, saat mb Rochma udah bangun. Barulah, serius menyanyi, joget. Nggak hanya anak-anak yang ketawa seneng, ibu, mbah, bapak2 ikut senang juga. Haaah, kalian bisa nebak, gimana perasaan kita kala itu/?

Ya, kita bahagia liat mereka senyum dan ketawa lepas. Ini yang kami kejar, jauh-jauh dari Bandung, Jakarta, Kediri ujung Kulon. Semoga ini jadi bagian dari amal kami dan para donator. Tanpa ‘bantuan’ temen-temen juga, kami tidak berarti apa-apa.

Selesainya, kami melanjutkan perjalanan. Karena udah sore banget. kami cukupkan sampai di sini, bingkisan langsung kami bagikan, saat melintas melihat anak-anak. Hanya satu orang yang harus keluar dari mobil, tak perlu membuka bagasi mobil karena rawan penjarahan. Ini supaya adil, kata Mb Kenzie. Kita pisah dengan mobil mb Sri dkk. Sisa bingkisan dititipkan ke posko Kepung. Kami berpamitan. Mereka pulang menuju Sidorjo.

Bye-bye….kakak-kakak, semoga selamat sampai tujuan.

Kita? kita juga langsung go home. Bentar lagi magrib, belum lagi saya dan mba Joyce naik motor menuju rumah di ujung kulon sana. Derasnya hujan menemani perjalanan sore kami, masih begitu terasa hangatnya persahabatan, keceriaan anak-anak, sapaan akrab bapak/ibu guru, para warga Sepawon dan Puncu.

Terima kasih buat IIDN dan solidaritas Perempuan Lintas Komunitas. Ditunggu gebrakan selanjutnya! Semoga saya bisa ikutan lagi ya…..