Sehari Tanpa Gadget : Bikin Kue Cinta untuk Tetangga

Posted by with 3 comments
Terhitung hampir dua tahun saya kenal dunia maya. Bermula dari facebook, twitter kemudian blog. Saya merasakan hidup lebih berwarna. Dari SocMed, saya ketemu teman lama, kenal teman baru, bisa nyari tambahan duit dan mudah meng-upgrade ilmu tentang banyak hal lewat Om Google. Hehe…,

Saking banyaknya kemudahan yang saya dapat dari internet, kadang saya sampai lupa waktu dan lupa kerjaan. Misalnya, si sulung bolos nggak sekolah karena saya ‘asyik’ nge-blog, nggak ada yang ngantar ke sekolah, tiap hari suami saya belikan lauk dari warung karena jarang masak dan si kecil suka rewel karena nggak pernah saya ajak main ***lah, padahal saya ibu rumah tangga kok anggota keluarga masih saja terlantar? ---hohoho, saya ngaku salah

Kebiasaan jelek ini sempet dirasakan suami. Tapi dia nggak pernah marah karena lihat saya hepi kalau bisa pegang laptop di sela-sela kesibukan nyuci dan masak. Sebelum menikmati internet, saya memang pengangguran. Ya, kerjaannya itu-itu saja. Jutek, bosen, hidup nggak bergairah lagi. Berasa garing lah tanpa laptop. Tapi saya sadar kok, hidup nggak selamanya berhubungan dengan dunia maya. Saya punya keluarga, tetangga, dan kawan lama yang masih berada satu kota. Mereka ada di dunia nyata, yang harus saya ‘sentuh’ dengan tangan bukan dengan kiriman pesan singkat (sms). 

Bikin kue cinta untuk tetangga 

Ehm, ini bukan sekedar ide belaka. Sejak dua bulan terakhir, saya mengamati ragam kuliner dan bakery. Kalau urusan masak sih bisa, apalagi masakan keluarga saya yang terbilang simple misalnya sayur bening, lodeh, ceplok mata sapi atau bakwan jagung. tapi, nggak salah dong, belajar terus supaya ilmunya nambah? Apalagi kalau bisa bikin kue, ow ow ow….manfaatnya banyak loh!

1. Buat camilan sehat keluarga terutama anak-anak.

2. Buat bingkisan ke tetangga

3. Buat acara pengajian ibu-ibu

4. Buat paket sedekah

5. Hemat, kalau ada acara di rumah cukup buat sendiri.

6. Daaaan,manfaat lain yang nggak kalah seru nih saat proses pembuatan kue. Ada gotong royong dan kebersamaan dengan anak dan suami. Anak-anak udah nggak nge-game, gadget langsung di lempar ke tempat tidur. Suami juga begitu, gadget-nya ia simpan di lemari.

Tetap Asyik seharian tanpa gadget


Sebenarnya, berkenalan dengan bakery dan kawan-kawan kedua tangan nih terasa kaku. Sepuluh jari sudah terbiasa ngetik di atas keybord, kini harus serba telaten nguleni adonan, kreatif bentuk kue, jeli mengukur timbangan resep dan serba kotor. Bayangin deh ya, dulu nggak pernah tuh bersihin Loyang, mixer, atau alat kue lainnya. Sekarang, serba capeeek. Hehe *emang, nongkrong di depan laptop nggak pernah capek apa?!?!? –tunjuk diri

Endingnya saya tetap bahagia meski seharian tanpa gadget. Sudah saya buktikan, hari Minggu 3 November 2013, saya dan suami punya hajatan bagi-bagi kotak kue untuk tetangga dan sodara sekampung. Sekitar 50 kotak dibagikan ke mereka, isi kotaknya hasil kerja keras saya, Sobat. 
Hasil trial and learn saya bikin kue selama dua bulan yang lalu. Huwaaa…rasanya bahagia banget, akhinya saya bisa bikin kue sendiri. Meski seharian penuh tanpa gadget, saya tetep berterima kasih sama gadget. Karena berkat dia, saya bisa meng-eksplorasi aneka resep kue yang sebelumnya sudah saya list di buku resep. 
Jreng...jreeng...jreeeeng ini dia kotak isi kue cinta untuk tetangga,
Ada Malvinas, kue lumpur, kue wijen de el el, yang mau pesen silahkan inbox ya


Untuk bahagia, tak selamanya gadget itu ada dalam genggaman. Tak perlu narsis dan tak perlu lebay saat kebahagiaan didapat, karena suasana hati si pembaca itu kadang lapang, kadang sempit. 
Yuk…ah, alokasikan waktu untuk dunia nyatamu tanpa gadget.

3 komentar:

  1. seru seru....jago masak lumayan juga ya sekalian nambah pundi2 :)

    BalasHapus
  2. lhoooo kok daku gak dikirimi mbak??? 3 kotak lho pesennya, ghehehhehehe...
    sipppp hebat ah bisa bikin kue, aku belum, hihi.. kebanyakan bergadget nih kayaknya *lempar ke jurang

    makasih dah ikutan ya mbak.. mas n mbak juri akan datang mencatat..

    BalasHapus
  3. Halo mbak Nurul.. Juri berkunjung ^_^

    BalasHapus

Silahkan jika anda yang ingin komentar, namun tolong gunakan bahasa yang sopan.